David da Silva bertekad mengakhiri tren kesulitan mencetak gol dengan terus mengasah kemampuannya dalam sesi latihan di Stadion Jenggolo, Sidoarjo sore kemarin (6/12). Penyerang asal Brasil itu ingin mengamankan gelar top scorer Liga 1. (Persebaya)
Yakin Bisa Amankan Gelar Top Scorer
Tekad Da Silva Ketika Raihan Gol Rakic Terus Mendekat

Keran gol David da Silva mampet. Setelah dia membukukan hat-trick dalam laga kontra Bali United pada 18 November lalu. Dalam dua laga terakhir kontra Bhayangkara FC dan PSMS Medan, tidak sebiji gol pun dia ciptakan. Si Gundul bertekad untuk menebusnya dalam laga terakhir GO-JEK Liga 1 2018 melawan PSIS Semarang besok (8/12).

Persebaya memang menunggu ketajaman Da Silva. Dalam laga melawan PSMS, setidaknya ada lima peluang bagus yang dia dapatkan. Namun, semuanya terbuang sia-sia. Apalagi, Osvaldo Haay yang moncer mencetak gol dalam beberapa pertandingan terakhir juga akan absen karena akumulasi kartu.

”Laga kemarin (kontra PSMS) saya tidak mencetak gol, tapi itulah sepak bola. Kadang Anda mencetak gol kadang tidak,” kata Da Silva. ”Tapi saya akan berjuang untuk mencetak gol di laga terakhir. Mengantarkan Persebaya menang,” tekadnya.

David da Silva terus mengasah ketajamannya mencetak gol dalam sesi latihan di Stadion Jenggolo, Sidoarjo sore kemarin (6/12). Penyerang asal Brasil itu ingin menjauh dari kejaran bomber PS Tira Aleksandar Rakic dalam perebutan gelar top scorer Liga 1. (Persebaya)

Raihan gol juga dibutuhkan Da Silva untuk mengamankan gelar top scorer Liga 1. Saat ini, koleksi 20 golnya hanya terpaut satu gol dari bomber PS Tira Aleksandar Rakic. Perolehan gol Rakic melesat setelah dalam pertandingan terakhir membukukan hat-trick ke gawang PSMS. Sekaligus membuka peluang PS Tira lolos dari jerat degradasi.

”Saya pikir ini bagus. Rakic melakukan pekerjaannya dengan baik dan saya punya satu pertandingan lagi, bila saya bisa mencetak gol itu bagus karena ini pekerjaan saya,” sebut David.

Tidak hanya Da Silva yang ingin mengakhiri tren kesulitan mencetak gol. Djadjang Nurdjaman, pelatih Persebaya, juga fokus membenahi finishing timnya dalam sesi latihan di Stadion Jenggolo kemarin sore. Djanur menyebut Rendi Irwan dkk masih memiliki sejumlah hal yang harus dibenahi ketika berada di depan gawang lawan.

”Saya sudah evaluasi pertandingan kemarin, menurut saya ada hal yang harus di pertajam lagi. Kemarin misalnya (menghadapi PSMS, Red) kami banyak memiliki peluang tapi tidak ada yang menjadi gol,” ucap Djanur. (*)

BERITA LAINNYA